COVID-19 Mengganas, 6 Negara Ini Larang Turis India

  • Bagikan
covid-19
Dua pasien Covid-19 berbagi satu tempat tidur di rumah sakit Lok Nayak Jai Prakash (LNJP), New Delhi, India. Foto/REUTERS

JAKARTA – Sudah enam negara memasukkan India dalam daftar larangan perjalanan internasional saat gelombang kedua COVID-19 mengganas di negara itu. Namun, Indonesia sejauh ini tidak melarang masuk turis asal India.

Mengutip data worldometers.info pada Jumat (23/04/21), India melaporkan jumlah kasus virus corona SARS-CoV-2 (COVID-19) mencapai 16.263.695 dengan jumlah kematian 186.928 jiwa.

Negara itu berada di urutan kedua setelah Amerika Serikat (AS) yang mencatat jumlah kasus COVID-19 sebanyak 32.669.121 dengan jumlah kematian 584.226 jiwa.

Menurut laporan India Today, enam negara yang melarang masuk turis asal India adalah AS, Australia, wilayah Hong Kong (China), Inggris, Pakistan, dan Selandia Baru.

Selain melarang kunjungan turis asal negara mayoritas Hindu tersebut, enam negara itu juga melarang warganya bepergian ke India.

Hongkong

Pemerintah Hong Kong, China, pada Minggu malam mengaktifkan “pemutus arus darurat” dan melarang penerbangan penumpang dari India selama 14 hari, mulai 20 April, meningkatkan kekhawatiran atas varian virus corona yang bermutasi.

Keputusan itu diambil setelah beberapa penumpang India dari Mumbai dinyatakan positif COVID-19 setibanya di bandara Hong Kong. Pertama, maskapai India Vistara dilarang terbang ke sana hingga 2 Mei dan kemudian, pembatasan diperpanjang ke semua penerbangan lainnya.

Hong Kong telah melarang penerbangan dari India dalam empat kasus berbeda, mulai Agustus. Selain India, pemerintah juga melarang penerbangan dari Pakistan dan Filipina.

Pakistan

Pakistan pada hari Senin memberlakukan larangan bagi pelancong dari India selama dua minggu ke depan, dengan alasan penyebaran varian baru dari virus Corona baru di negara tetangganya.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh National Command and Operation Center (NCOC) mengatakan keputusan itu diambil dalam rapat forum kemarin, yang dipimpin oleh Menteri Perencanaan dan Pembangunan Asad Umar.

“Forum tersebut memutuskan untuk menempatkan India dalam daftar negara Kategori C selama dua minggu. Akan ada larangan bagi penumpang yang datang dari India melalui jalur udara dan darat,” bunyi pernyataan itu.

United Kingdom (Inggris Raya)

Sehari setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menunda kunjungannya ke India, otoritas Inggris mengeluarkan nasihat baru yang menempatkan India dalam “daftar merah” mereka untuk perjalanan pada hari Senin.

Mulai 23 April dan seterusnya, penduduk Inggris yang datang dari India harus dikarantina di hotel selama 11 malam. Orang lain dari India tidak akan dapat melakukan perjalanan ke Inggris sama sekali.

Masa tenggang empat hari juga telah diberikan kepada mereka yang perlu melakukan perjalanan kembali ke Inggris tanpa harus dikarantina di hotel.

Sementara itu, Air India telah membatalkan semua penerbangan ke dan dari Inggris mulai tanggal 24 hingga 30 April.

“Penumpang yang melakukan perjalanan antara India dan Inggris, dapat dengan ramah memperhatikan bahwa mengingat pembatasan baru-baru ini yang diumumkan oleh Inggris, penerbangan dari/ke stan Inggris dibatalkan dari 24 hingga 30 April 2021. Pembaruan lebih lanjut mengenai penjadwalan ulang, pengembalian uang, dan keringanan akan segera diinformasikan. Pascapeningkatan pembatasan, jadwal penerbangan dari Delhi dan Mumbai ke Inggris sedang direncanakan. Informasi mengenai hal ini juga akan diperbarui di situs web dan saluran media sosial kami,” kata Air India dalam pernyataannya.

Amerika Serikat

Pada 20 April, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengeluarkan peringatan perjalanan, meminta semua warganya untuk menghindari perjalanan ke India.

AS telah menempatkan India dalam kategori “Level 4” yang bertuliskan “Tingkat COVID-19 Sangat Tinggi di India”.

“Wisatawan harus menghindari semua perjalanan ke India,” bunyi nasihat perjalanan tersebut.

“Karena situasi saat ini di India, bahkan pelancong yang divaksinasi penuh mungkin berisiko terkena dan menyebarkan varian COVID-19 dan harus menghindari semua perjalanan ke India,” bunyi nasihat itu lebih lanjut.

Selandia Baru

Selandia Baru juga memberlakukan larangan perjalanan dari India setelah mendeteksi 23 kasus COVID-19 di antara penumpang yang datang dari luar awal bulan ini.

  • Bagikan